Sholat Berjama'ah dan Kaca

Cape ga sih kalo lo ntn tv yang lo liat berita "saling lempar batu, aksi pembakaran, pemukulan terhadap mahasiswa, dll"? Pas lo nyetel radio juga ga jauh beda. Ato pas lo dengerin kejadian-kejadian disekitar lo. Ko rasanya gw ngambil kesimpulan kalo semuanya ngerasa bener, semuanya mengatasnamakan rakyat.

Memangnya rakyat mana si yg ngarepin huru-hara jadi makanan harian mereka?Gw ngerti kalo semuanya berjuang demi "keadilan". Knp gw kasi tanda kutip, Hukum itu tidak identik dengan keadilan. Karena keadilan itu relatif!!

Umpamanya begini, ada seorang warga baru di suatu perumahan. satu malam dia menyetel tv keras2. hal ini tentu mengganggu tetangganya yg (mgkn) sdg beristirahat. Si warga baru tersebut besikukuh kalo hal tersebut merupakan haknya. "tv2 gwe ini!" Masing-masing merasa bener!kalo begini siapa yg salah?kalo kita taro sudut pandang kita di pihak tetangga yg ngerasa terganggu, pasti kita bakal panas ama tu warga baru yg belagu.

Tapi kalo kita memposisikan diri pada warga baru itu siapa tau dia memang tidak bermaksud untuk mengganggu ketertiban, tapi lbh untuk membalas kelakuan tetangganya yg terlebih dahulu menyetel mini compo keras2.Nah lo!maen salah2an dah tuh!


Jd inget cerita orang sholat berjama'ah di masjid. terkisah ada 5 orang yg sedang menunaikan sholat magrib secara berjama'ah, si A, si B, si C, si D, dan si E, yang bertindak selaku imam.

Si A yang ketika sholat itu malah bercanda dengan si B disampingnya. mendengar kegaduhan tsb si C yang ada di depannya berbalik dan menegur mereka, "sstt..kalo lg sholat ga blh berisik" mendengar si C juga bersuara ketika sedang sholat, si D ikut menegur si C. Si E yang tengah memimpin sholat berjama;ah tsb tidak tahan dengan keributan yang ada, kemudia menegur mereka semua "eh..kalo lg sholat ga blh ngmg..ntr sholatnya batal!"

Akhirnya?semuanya ngulang lg sholatnya.


Gw yakin masing-masing dari kita punya rasa keadilan (nurani. Yang sayangnya dengan bergulirnya waktu hal itu semakin tereliminir. Masing-masing agama juga saya rasa mengajarkan kedamaian. Khusus buat Islam, Nabi besar Muhammad SAW pun telah mengajarkan hal itu. Bisa dilihat pada saat pasukan Islam mengusai kota Makkah TANPA MENETESKAN DARAH. padahal di kota Makkah tersebutlah Nabi Muhammad SAW dikejar dan dihina sedemikian rupa.

Kita butuh pemimpin yang tegas dan cakap dalam memimpin. tapi alam "reformasi" ini selaen membuat kita berhak untuk 'bebas' tetapi juga berkewajiban untuk 'berkaca'. Lo sendiri gmn dith?gw masih dan akan terus berkaca. Mungkin temen2 bisa membantu saya untuk mengkoreksi diri?


Related Posts by Categories






Comments (3)

novy E

3 Juli 2008 14.31

emang susah, mas, kalau semua orang merasa bener. ga ada yang mau ngaca. makanya yuk kita rame-rame beli kaca. dan jangan komentar kalau liat orang doyan ngaca. (loh, itu sih beda yah? haha.)

Radith Prawira

3 Juli 2008 17.47

mba kokom modalin saya donk buat beli kaca.. huhu..

novy E

3 Juli 2008 19.34

mas radith sih udah ga perlu kaca lagi. ganteng, mas. ganteng. ahaha.

Posting Komentar